Buku Sejarah 400 Tahun

259

Laporan: Nur Komalasari

Perpustakaan Pusat Universitas Indonesia (UI) atau yang familiar disebut The Crystal Knowledge bisa menjadi alternatif wisata edukasi bagi anak-anak. Perpustakaan yang terletak di dekat Danau Kenanga ini selalu ramai dikunjungi publik. Disini tersimpan setidaknya lebih dari satu juta judul. Dengan perkiraan jumlah buku sekitar 1,2 juta. 

Tak hanya buku-buku versi print saja yang ada disini. Tapi tersimpan juga buku-buku yang sudah dialihkan ke digital. Sehingga untuk membacanya tak perlu lagi membawa buku tebal-tebal, namun cukup dengan menggunakan layar komputer.

“Disini juga tersimpan naskah kuno, buku langka dari seluruh wilayah,” kata Kepala Perpustakaan Pusat UI, Fuad Gani.

Untuk judul kuno sendiri, disini tersimpan sebanyak 1.040 dari seluruh wilayah dan Belanda. Bahkan ada buku yang sudah terbit sejak 1.650 tahun. Tak hanya itu disini juga ada buku yang ditulis diatas daun lontar. Bentuknya kecil dan ditulis dengan alat khusus yang hanya ada pada zaman itu.

“Buku lontar dan naskah sejarah lain yang usianya hingga ratusan tersimpan di ruang khusus,” ungkapnya.

Salah satu naskah kuno yang disimpan disini adalah naskah Bausastra Jawi-Welandi yang dibeli dari G.P.H. Hadiwidjojo pada tahun 1977. Saat itu G.P.H. Hadiwidjojo merupakan kepala Museum Radya Pustaka. Naskah yang dibeli UI dari museum berjumlah 29 buah yang sekarang disimpan dalam ruangan khusus di Perpustakaan Pusat UI. Untuk masuk ke ruangan ini tidak boleh sembarangan karena memang tertutup untuk umum.

“Naskah Radya Pustaka yang ada di Perpustakaan UI dibeli pada tahun 1977 dan saat ini disimpan dan dirawat dengan sangat baik di Ruang Naskah Perpustakaan. Naskah tersebut telah diinvestaris sebagai aset negara yang dimiliki dan dikelola oleh Perpustakaan UI,” kata Fuad.

Setelah 40 tahun tersimpan di UI naskah-naskah itu masih dalam kondisi bagus. Naskah kuno yang ditulis oleh Winter Wilkens itu pun nantinya bisa diakses secara online. Namun saat ini prosesnya masih bertahap. Pihaknya sudah melakukan digitalisasi terhadap buku-buku dan naskah serta semua koleksi yang dimiliki. “Kami sudah lakukan digitalisasi. Bentuknya dalam mikro film dan sedang dalam proses upload. Dengan demikian para sivitas akademika UI dapat membaca isi naskah kuno tersebut hingga generasi seterusnya,” tandasnya.aaaaaa

Naskah Bausastra  Jawi-Welandi itu terdiri dari 29 buah dengan ketebalan berbeda-beda. Isinya adalah kamus bahasa Belanda-Jawa yang dituliskan denga tangan. Jika ditotal jumlah halaman mencapai 4.531 dengan 36 baris/halaman yang ditulis diatas Kertas Eropa.

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here